ROBOTICS UNIVERSITY. Diberdayakan oleh Blogger.

Prinsip Dasar Kapasitor (C)

robotics-university.com | Dalam dunia elektronika, komponen yang berfungsi untuk menyimpan muatan listrik adalah sering disebut dengan kapasitor (dengan simbol ‘C’). Sebuah kapasitor strukturnya terbuat dari 2 buah plat metal yang dipisahkan oleh suatu bahan dielektrik. Bahan-bahan dielektrik yang umum dikenal misalnya udara vakum, keramik, gelas dan lain-lain. Jika kedua ujung plat metal diberi tegangan listrik, maka muatan-muatan positif akan mengumpul pada salah satu kaki (elektroda) metalnya dan pada saat yang sama muatan-muatan negatif terkumpul pada ujung metal yang satu lagi. Muatan positif tidak dapat mengalir menuju ujung kutub negatif dan sebaliknya muatan negatif tidak bisa menuju ke ujung kutub positif, karena terpisah oleh bahan dielektrik yang non-konduktif. Muatan elektrik ini "tersimpan" selama tidak ada konduksi pada ujung-ujung kakinya.

Gambar 1. Elektroda dalam kapasitor

Kapasitansi Kapasitor
Kapasitansi didefenisikan sebagai kemampuan dari suatu kapasitor untuk dapat menampung muatan elektron. Coulombs pada abad 18 menghitung bahwa 1 coulomb = 6.25 x 1018 elektron. Kemudian Michael Faraday membuat postulat bahwa sebuah kapasitor akan memiliki kapasitansi sebesar 1 farad jika dengan tegangan 1 volt dapat memuat muatan elektron sebanyak 1 coulombs. Dengan rumus dapat ditulis:


Q = muatan elektron dalam C (coulombs) 
C = nilai kapasitansi dalam F (farads)
V = besar tegangan dalam V (volt) 


Sumber : 
Taufiq Dwi Septian Suyadhi, 2010, “Buku Pintar Robotika”, ANDI Offset, Yogyakarta
0 Comment For "Prinsip Dasar Kapasitor (C)"

Kami hanya mengizinkan komentar yang berkualitas!

Back To Top